Yang Terpilih dan Yang Ikhlas

وإن كان كبر عليك إعراضهم فإن استطعت أن تبتغي نفقا في الأرض أو سلما في السماء فتأتيهم بآية ولو شاء الله لجمعهم على الهدى فلا تكونن من الجاهلين

Dan jika perbuatan berpalingan mereka (darimu) terasa amat berat bagimu, Maka jika kamu dapat membuat lobang di bumi atau tangga ke langit lalu kamu dapat mendatangkan mukjizat kepada mereka (maka buatlah). kalau Allah menghendaki, tentu saja Allah menjadikan mereka semua dalam petunjuk sebab itu janganlah sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang jahil (Surah Al-An’am: Ayat 35)

Memilih untuk hidup berjuang dalam satu jemaah yang memperjuangkan Islam adalah satu pilihan yang merupakan rahmat Allah. Oleh itu, kita perlu insaf dan sedar, dengan rahmat Allahlah kita terpanggil untuk menyertai jemaah. Dengan rahmat Allahlah kita dapat berjuang dalam sebuah jemaah. Dengan rahmat Allah juga, kita akan kekal dalam perjuangan. Dengan menyedari bahawa keterlibatan, perjuangan dan istiqamahnya kita dalam jemaah yang memperjuangkan Islam adalah rahmat Allah untuk kita, kita mengingatkan diri agar sentiasa ikhlas.

Apalah guna terlibat, berjuang dan dan istiqamah dalam jemaah kalau kita tidak ikhlas. Keikhlasan bukan perkara mudah dibina dalam diri. Ia memerlukan mujahadah yang berterusan sehinggalah ke saat kita menamatkan keterlibatan,perjuangan dan istiqamah itu dengan kematian. Jika mati dalam keadaan ikhlas dalam perjuangan,itulah tanda berjaya.Lihatlah betapa meruginyaorang yang tidak menjaga keiklasannya sebagaimana yang disebutkan dalam sebuah hadis.

Daripada Abu Hurairah ra berkata: Nabi saw bersabda:

“Sesungguhnya manusia yang mula-mula dibicarakan pada hari kiamat adalah seorang lelaki yang syahid . Dia didatangkan dan Allah mengingatkan kembali nikmat dan kelebihan yg telah Allah berikan. Dia mengakuinya. Allah bertanya “Apa yang engkau beramal kerna Allah terhadap nikmat2 ini?” Lelaki itu menjawab “ Aku telah berperang kerana mu sehingga aku syahid.” Allah menjawab “Engkau bohong kerana engkau berjuang kerana supaya dikatakan engkau berani, sesungguhnya manusia telah memuji keberanianmu.” Kemudian dikeluarkan perintah hukuman, dia diheret dengan diseret mukanya sehingga dicampak ke dalam api neraka.

Didatangkan pula seorang lelaki yang di dunia telah belajar ilmu, mengajarnya dan membaca al-Quran. Allah telah mengingatkan kembali nikmat dan kelebihanya yg Allah berikan. Dia mengakui nikmat tersebut. Allah bertanya “Apa yang engkau beramal kerna Allah terhadap nikmat2 ini?” Dia menjawab “aku telah belajar, mengajarnya dan membaca al-Quran kerana mu .” Allah menjawab “Kamu berbohong kerana kamu belajar supaya dikatakan kamu orang yg berilmu dan kamu membaca supaya dikatakan kamu sebagai Qari , sesungguhnya kamu telah dipanggil sebagai orang berilmu dan qari. Kemudian dikeluarkan perintah hukuman, lalu diheret diatas mukanya sehingga dicampak ke dalam api neraka.

Didatangkan pula seorang lelaki yang Allah telah luaskan rezkinya dan memberikannya pelbagai jenis harta. Allah telah memperingatkan kembali nikmat dan kelebihanNya kepadanya. Dia telah mengakuinya. Allah bertanya “Apa yang engkau telah buat terhadap nikmat2 tersebut demi kerana Allah?” Dia menjawab “Aku telah membelanjakan harta untuk setiap jalan kebaikan kerana mu.” Allah menjawab “Engkau bohong kerana engkau buat sedemikian adalah kerana untuk dikatakan sebagai pemurah, sesungguhnya engkau telah dikatakan pemurah.” Kemudian diputuskan hukuman, lalu diheret atas mukanya sehingga dicampak ke dalam api neraka.”

(Hadis sahih riwayat Muslim, Nasaie, Tirmizi dan Ibnu Hibban.)

Kita tidak perlu menyalahkan orang lain yang tidak menyertai perjuangan. Nabi SAW sendiri diperingatkan Allah SWT agar sedar bahawa kerja memberi hidayah untuk menyertai Islam itu adalah kerja Allah. Jika Allah mahu, boleh sahaja Dia menjadikan manusia semua tertarik kepada Islam dan memeluk Islam. Namun, Allah menentukan sesuatu sesuai dengan kehendakNya.

إنما يستجيب الذين يسمعون والموتى يبعثهم الله ثم إليه يرجعون

Hanya mereka yang mendengar sajalah yang mematuhi (seruan Allah), dan orang-orang yang mati (hatinyaakan dibangkitkan oleh Allah, Kemudian kepadaNyalah mereka dikembalikan.

(Surah Al-An’am: Ayat 36)

Siapa yang mendengar yakni menyahut seruan Allah, dialah yang menyertai perjuangan. Siapa yang tidak,yakni memekakkan telinga, dia tidak akan menyertai perjuangan. Perjuangan apapun yang namanya fi sabilillah.

Allahu waliyyut taufiq wal hidayah…

Wassalamu alaikum warahmatullah wabarakatuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s